Peningkatan Workstations Editing Video

Kemudian pada pertengahan 1980-an proses koreksi offline dibuat lebih efisien dengan menggunakan video digital terkompresi dari hard disk workstation. Sekarang spesialis grafik komputer seperti Doug Walters, kepala kreatif direktur Super Real Graphics, punya pilihan: Mereka bisa memasukkan kentang goreng ke dalam versi resolusi rendah yang hampir tidak dapat dikenali untuk memasukkannya ke hard drive untuk off line koreksi, atau mereka bisa menunggu sesi online untuk membuat gambar dan efeknya tersedia. Dalam skenario ini, format file orisinal akan dimasukkan ke dalam rekaman master rekaman akhir, di mana poin pencipta mereka tidak memiliki pilihan atas ke mana efek pergi atau bagaimana mereka diintegrasikan dengan tembakan lainnya. Masih memotong bagian kreatif dari koreksi loop, para seniman harus bergantung pada bakat orang lain untuk membawa kontribusi yang dihasilkan komputer mereka ke layar. Keputusan kreatif sering dibuat oleh editor dan produsen yang mungkin atau mungkin tidak melihat dampak estetika dari file grafik orisinal. Itu seperti menilai Mona Lisa dari salinan Xerox.

Sekarang kita memasuki masa penyiaran digital, yang telah membawa standar baru untuk kualitas video yang keluar dari pasca produksi. Model video siaran analog kami saat ini, yang disebut NTSC (untuk Komite Standart Televisi Nasional), biasanya disebut oleh para insinyur video sebagai “Never Twice the Same Color” karena kurangnya konsistensi warna. Hal ini membuat NTSC relatif toleran terhadap pencampuran gambar yang dihasilkan komputer dengan gambar yang direkam pada kaset karena inkonsistensi pewarnaan apa pun biasanya ditutupi oleh metode longgar NTSC untuk pemutaran warna.

Televisi digital, bagaimanapun, apakah SDTV, dengan gambar dalam rasio aspek 4 banding 3, atau HDTV, dengan gambar 16 banding 9, akan mengungkapkan penyimpangan kualitatif antara gambar yang berasal dari domain yang berbeda. Sekarang produsen video sudah mulai melihat kebutuhan untuk memasukkan grafik komputer berkualitas tinggi langsung ke dalam proses koreksi online ketika menyelesaikan produksi video digital.

Itu sebabnya hanya dalam beberapa tahun terakhir, ketika komputer memiliki throughput yang lebih besar dan hard disk datang dengan biaya yang lebih rendah, kita telah melihat munculnya sistem finishing online berbasis disk, tanpa kompresi dengan efek digital canggih dan kemampuan grafis. Empat perusahaan yang sistemnya kami soroti di sini – Avid Technologies, Discreet Logic, Jaleo North America, dan Quantel – menawarkan sistem online kelas atas yang dilengkapi dengan kemampuan pencitraan terkomputerisasi yang canggih. Saat ini, ini adalah satu-satunya perusahaan yang membuat sistem semacam ini. Tetapi yang lain pasti akan mengikuti seiring meningkatnya permintaan untuk teknologi ini. Semua sistem sedang dikirim dan sedang digunakan sekarang.

Baca Juga : Fitur Perangkat Lunak Helpdesk Online

Sekarang, penyelesaian digital online tanpa kompresi dari disk akhirnya menjadi praktis untuk pasca produksi hari ini, spesialis grafis komputer dalam industri film dan penyiaran dapat bersantai mengendalikan pekerjaan mereka dengan lebih baik daripada sebelumnya. Hanya beberapa dekade yang lalu kami terkesan dengan sistem primitive ubah yang dapat memindahkan penghapusan 2D sederhana di layar. Jika kita menganggap itu sebagai contoh teknologi efek mutakhir, kita hanya bisa membayangkan apa yang akan terjadi pada masa depan pasca produksi digital.

Segera setelah memperoleh Softimage Inc. dari Microsoft pada musim panas lalu, Avid Technologies menghadirkan dua sistem penyelesaian tanpa kompresi untuk penyiar: Avid Symphony yang asli kelahirannya sendiri serta Softimage / DS yang diprakarsai oleh Microsoft. Keduanya bekerja dengan video yang sama sekali tidak dikompresi, tetapi dasar dari sistem Avid Symphony yang berbasis Windows NT adalah kemampuan Keseluruhan Konformnya, yang memungkinkannya menciptakan kembali apa pun yang diedit secara offline pada sistem perubahan digital orisinal Avid, Komposer Avid Media, termasuk semua grafik, efek, dan judul. Ini juga menawarkan peningkatan kesesuaian dari komposisi dan dukungan OMF untuk file Avid Log Exchange.

Sedangkan Avid’s Symphony dimaksudkan untuk menjangkar tautan terakhir dalam rantai koreksi yang dimulai secara off-line oleh Media Composer, Softimage / DS dirancang untuk grafis yang lebih independen dan tugas efek-sentris, yang bekerja untuk Ted Ralph, kepala sekolah di Martens AV. Fungsi Pratinjau Interaktif akan memungkinkan pengguna untuk melihat seperti apa efeknya tanpa harus menunggu render lengkap. Sebagai pengguna menggosok efek kompleks dengan mouse, bingkai yang sebelumnya ditampilkan di-cache, sehingga kinerja meningkat bahkan untuk efek yang sangat berat.

Share Post